1 Mei – Selamat Hari Pekerja Sedunia, Selamat Ulang Tahun Kelahiranku ke-33

Pertama sekali Kawe ingin mengucapkan Selamat Menyambut Hari Pekerja Sedunia kepada seluruh warga pekerja di Malaysia dan dunia.

Tetapi, apakah yang istimewa tentang 1 Mei ini? Sebagai pekerja Kerajaan mahupun swasta, kita sedia maklum bahawa 1 Mei telah diisytiharkan sebagai Hari Pekerja dan digazetkan sebagai Hari Cuti Umum bukan sahaja di Malaysia malah disambut juga hamipr keseluruhan negara di dunia.

Menyorot kembali sejarah silam, idea sambutan Hari Pekerja telah dimulakan di Australia pada tahun 1856. Kempen dicetuskan oleh golongan Proletariat yang mendesak pihak majikan mereka untu mendapatkan waktu bekerja 8 jam sehari. Pada asalnya mereka memilih tarik 21 April 1856 dengan mengadakan demonstrasi pada hari tersebut. Setelah demonstrasi yang pertama tersebut berjaya memberi kesedaran positif kepada golongan itu sehingga tercetusnya pemberontakan yang baru menyebabkan keputusan diambil untuk meraikan perayaan itu setiap tahun.  Idea perayaan Hari Pekerja ini diterima di seluruh Australia dengan cepat, malah mula tersebar ke negara-negara lain di seluruh dunia. Kejayaan pekerja Australia mencapai matlamat bekerja lapan jam sehari telah mendorong pekerja di negara lain menuntut hak yang sama. Pada tahun 1886, para pekerja di US mengambil keputusan bahawa seita 1 Mei patut menjadi hari pemberhentian bekerja antarabangsa. Pada hari tersebut lebih 200,000 orang pekerja meninggalkan tempat kerja dan menuntut masa bekerja lapan jam sehari.

Sambutan 1 Mei sebagai Hari Pekerja di Malaysia bermula 36 tahun dahulu iaitu pada tahun 1972. Perisytiharan 1 Mei sebagai Hari Pekerja dan Hari Cuti Umum di Malaysia telah dilaksanakan oleh mantan Timbalan Perdana Menteri pada waktu itu, Allahyarham Tun Dr. Ismail pada majlis perasmian Seminar Kesatuan Sekerja Biro Buruh dan Kesatuan Sekerja UMNO yang diadakan di Dewan Belia, Kampung Pandan pada 20 Mei 1972. Perisytiharan ini juga adalah hasil usaha gigih para proletariat negara pada masa lalu yang didorong oleh semangat perjuangan untuk mkendapatkan waktu bekrja yang adil dan menentang sebarang bentuk penindasan dan tekanan oleh pihak majikan.

Di dalam konteks sambutan masa kini, Kawe rasa ideanya tidak berubah, walauoun kita jarang ke medan demonstrasi untuk menyatakan ketidakpuasan dan menuntut hak kita sebagai pekerja. Sambutan Hari Pekerja pada dekad ini bukan hanya sekadar penghargaan buat kita di atas segala perih jerih dan penat lelah yang kita sumbangkan demi kemajuan organisasi kita. Bagi Kawe, Kerajaan dan majikan perlu sensiitif dan menimbang segala tuntutan pekerja dari semasa ke semasa. Kerajaan mahupun majikan seharusnya prihatin di dalam aspek layanan, pemberian gaji, bonus & insentif lain, kemudahan yang setimpal dengan khidmat yang diberikan dan aspek kebajikan pekerja.

Kita pula sebagai pekerja perlu sentiasa melakukan yang terbaik dan bersungguh-sungguh dalam melunaskan setiap tanggungjawab yang diamanahkan. Kita perlu menjadi seorang pekerja yang produktif. Dalam usaha untuk terus kekal bersaing dan relevan setiap masa, perubahan tidak dapat dielakkan. Hari ini kita lihat bagaimana kepakaran dan kekuatan individu itu sendiri di dalam bidang pekerjaan yang dipilih adalah amat dituntut demi survival individu itu sendiri dalam menempuh cabaran globalisasi ini. Sebagai persediaan menghadapi cabaran globalisasi, seorang pekerja perlu menganalisis kekuatan dan kelemahan yang ada. Kita perlu melakukan benchmarking terhadap pencapaian kita berdasarkan prestasi yang lepas.

Istimewanya 1 Mei ini, ia juga merupakan Hari Ulang Tahun Kelahiran Kawe. Pada tahun ini umur Kawe telah berganjak setahun lagi. Pada usia 33 tahun kini, Kawe rasa masih banyak lagi impian Kawe yang belum tercapai termasuklah hal berkaitan jodoh. Heheh. Apa yang Kawe doakan adalah semoga Kawe sentiasa dirahmati, sentiasaa sihat, dipermudahkan rezeki dan panjang umur. Kawe juga ingin mengucap terima kasih kepada kedua anak buah Kawe (Nasrul & Mustakim), Wira dan Tasnim di atas ‘surprise celebration’ sejurus selepas tengah malam tadi. Terima kasih kerana mengingati. Kek tu memang sedap dan hadiah-hadiahnya sangat sesuai dengan Kawe. Kawe sangat menghargainya. Untuk semua rakan-rakan yang telah memberi ucapan selamat kepada Kawe, terima kasih juga diucapkan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Published in: on Mei 1, 2008 at 1:12 pm  Comments (15)  

Blog Sepi

Heheheh.. Benar kata teman-teman Kawe! Blog Kawe ni boleh dikategorikan sebagai blog sepi. Bukan sebab tak ada pengunjung. Pengunjungnya tetap ada, walaupun tak seramai dulu. Dulu secara purata ada lah dalam 30 – 60 orang dalam sehari datang bertandang menyinggah di blog Kawe ni. Tapi sekarang ni adalah dalam 5 hingga 20 orang sehari. Kesiankan! Kalau diibaratkan rumah, kalau dulu rumahnya gamat, tapi sekrang bertukar sunyi. Kawe sepatutnya mengekalkan kegamatan itu. Tak apa, Kawe tahu kenapa sunyi sepi saja kat blog ni. Dah lama rupanya Kawe tak masukkan cerita atau entri baru di sini. Orang kata Kawe menghilangkan diri, menyepikan diri! Benarkah? Taklah. Kawe ada, masih wujud. Cuma tak menulis di sini saja. Seperti biasalah, Kawe akan guna alasan yang sama seperti dulu-dulu juga. Kononnya, tidak berkesempatan menulis dek dihambat tanggungjawab dan perencanaan lain yang Kawe kira lebih tinggi duduknya di dalam carta kepentingan Kawe. Ialah, apa nak buat. Kan orang selalu cakap “put first thing first”.

Alhamdulillah, buat saat dan ketika ini Kawe rasa terpanggil untuk kembali ke sini untuk menitip sebaris dua ayat. Walaupun sarat bebanan lain masih lagi tergenggam, tapi akan Kawe aturkan  jua langkahan ini. Sebenarnya banyak yang ingin diceritakan selama ‘kehilangan’ Kawe selama hampir 6 minggu ini.

 

 

 

 

Published in: on April 22, 2008 at 12:02 am  Comments (11)  

PRU12: 10 Calon Menang Tanpa Bertanding

Berikut adalah senarai calon yang menang tanpa bertanding:

PARLIMEN

1. Datuk Seri Azalina Othman (BN) – Pengerang (Johor)

2. Datuk Abdul Ghapur Salleh (BN) – Kalabakan (Sabah)

3. Tan Sri Joseph Kurup (BN) – Pensiangan (Sabah)

4. Aaron Ago Dagang (BN) – Kanowit (Sarawak)

5 Joseph Entulu Belaun (BN) – Selangau (Sarawak)

6. Alexander Nanta Linggi (BN) – Kapit (Sarawak)

7. Norah Tun Abdul Rahman (BN) – Tanjong Manis (Sarawak)

DEWAN UNDANGAN NEGERI

8. Datuk Ramlee Marahaban (BN) – Bugaya (Sabah)

9. Datuk Abdul Rahman Palil (BN) – Sementa (Selangor)

10. Wan Ubaidah Omar (Pas) – Kijang (Kelantan)

Published in: on Februari 24, 2008 at 9:39 pm  Comments (2)